Home Culinary Resep Membuat French Macaron

Resep Membuat French Macaron

260
0
SHARE

Recipe: French Macaron

:)) ). Gara-gara ngeliat putih telur sisa baking kue sebelumnya di kulkas ga kepake. Trus hunting resep deh. Menurut beberapa resep sih disarankan menggunakan telur yang sudah diinapkan di kulkas selama semalam. Tapi pas baca-baca beberapa tips dari chef Deny Sualang, sebenernya pake putih telur yang fresh juga ga papa. Yang penting putih telurnya masih kentel. Tapi pas aku lihat putih telur yang di kulkas udah rada encer (mungkin si mbak nyimpennya kurang bener :D ) jadinya aku pake putih telur yang fresh aja deh daripada adonannya ga jadi..?? ;)) Terus kalo putih telur yang di kulkas tetep ga kepake kenapa tetap mau nyobain Macaron? Yaa.. karena penasaran :)) Soalnya konon bikin macaron ini punya banyak teknik dan tips yang perlu dipelajari. Nah.. jadi perlu belajar lagi deh aku :)

Sebelumnya aku udah sering liat resep-resep macaron, tapi ga pernah bener-bener niat bikin. Soalnya di rumah ga banyak yang suka dan mau makanin macaron ini. Dulu pernah beli di salah satu toko kue dan yang doyan cuma aku sama Alif aja. Mungkin karena rasanya manis dan kalo suamiku bilang sih…. “gini ‘aja’ ya kuenya tapi harganya mahal”. Hehehe.. iya juga sih. Mungkin mahalnya juga karena pake bubuk almond premium yang harganya cukup mahal dan cara membuat macaron yang tricky ini. Kalo baca-baca di blog-blog lain sih tingkat kegagalan pembuatan macaron dipercobaan pertama ini sekitar 80%. Hanya sedikit sekali yang bisa langsung berhasil bikinnya. Makanya aku jadi siap-siapin mental dan baca resep baik-baik. Setelah paham barulah aku nekat bikin :)

French Macaron header

Aku dapet resep dari situs chef Deny Sualang (terima kasih resepnya ya Chef :) ) yang sudah aku sesuaikan dengan selera serta ketersedian bahan. Beberapa bahan yang tersedia di rumah malah kurang takarannya dari bahan yang dipake chef deny, dan ga sempet keluar pula buat beli-beli. Akhirnya pake yang ada aja deh.. hihihii ;)). Ini dia resepnya:

 

Bahan-bahan:

  • 178 gr Fiesta Icing Sugar (aku pakai 140 gr)
  • 98 gr Fine Almond Powder (aku pakai 90 gr dari almond iris yang aku blender)
  • 80 gr Putih Telur
  • 40 gr Gula Kastor
  • 1/4 sdt Cream Of tartar (*optional, aku skip)
  • Pewarna makanan merah dan kuning masing-masing 2 tetes
  • 1/2 sdt perasa vanila (tambahan dari aku)

 

Cara membuat:

  1. Blender almond hingga menjadi bubuk.
  2. Campurkan icing sugar dan almond bubuk lalu ayak. Sisihkan.
  3. Siapkan 2 loyang kue. Ukur kertas roti sebesar loyang lalu cetak bulatan macaron di sana.
  4. Oles tipis loyang dengan margarin lalu tempelkan kertas roti di atasnya. Bagian yg digambar bulat berada di bawah.
  5. Mixer putih telur hingga berbusa dan mengembang, masukkan gula pasir secara bertahap. Aduk adonan putih telur hingga mengembang kaku atau stiff peaks. Jika wadah dibalikkan adonan tidak tumpah dan ujung mixer jika diangkat membentuk jambul yang tegak ke atas (Jangan mengaduk terlalu lama hingga putih telur terlalu kaku).
  6. Masukkan adonan putih telur secara bertahap ke adonan tepung almond. Aduk dengan spatula dengan cara lipat dan aduk balik.
  7. Bagi 2 adonan. Lalu berikan pewarna pada masing-masing bagian. Jangan terlalu lama mengaduk adonan supaya adonan tidak terlalu encer. Aduk hingga adonan tercampur merata saja.
  8. Masukkan adonan ke piping bag. Spuit adonan ke cetakan. Jika ingin memberi 2 warna dalam 1 bulatan, campur 2 piping bag dengan 2 warna adonan ke dalam 1 plastik lalu spuit bersamaan.
  9. Letakkan adonan di ruang yang kering namun sejuk (ber-AC). Istirahatkan adonan hingga bagian atas adonan sudah mengeras dan tidak lengket di tangan, atau selama kurang lebih selama 1 jam.
  10. Saat adonan tengah diistirahatkan, panaskan oven di suhu 145 serajat celcius (untuk ovenku suhu segini masih terlalu panas, aku turunkan jadi 130 derajat celcius).
  11. Setelah adonan istirahat panggang adonan di oven selama lebih kurang 20 menit (aku 25 menit).
  12. Keluarkan adonan dari oven. Dinginkan sebentar di atas loyang. Keluarkan dari loyang dan berikan adonan isi di tengahnya.

 

Dari 2 loyang macaron yang aku buat, adonan yang berhasil dibuat sekitar  setengah loyang aja. Meskipun begitu, rasa macaronnya enak loh. Bagian luarnya crusty dan bagian dalam yang chewy. Kalo lihat dari pengalaman2 orang lain, kegagalan macaron yang paling sering terjadi dan yang paling dikhawatirkan adalah jika macaronnya tidak mempunyai kaki. Untungnya macaronku sudah berkaki semua. Tapi mungkin karena aku perlu menyesuaikan suhu di oven akhirnya macaronku bagian atasnya banyak yang pecah dan sobek hingga tak berbentuk. Sewaktu di loyang kedua suhu oven aku turunkan dan sepertinya perlu memutar2 loyang setelah setengah proses pemanggangan karena suhu di ovenku tidak merata. Jadi, bener-bener perlu banget ya mengenal oven sendiri :) Trus karena hanya sedikit saja macaronku yang bener-bener berhasil, isiannya pun hanya aku isi dengan selai coklat aja (udah gak semangat bikin isian yang fantastis :)) ). Padahal tadinya udah kepikiran mau bikin macaron dengan isian ganache, buttercream atau bahkan es krim yang yummy.. :D

Tapi overall.. membuat macaron sebenernya tidak terlalu sulit. Yang penting baca resep dengan baik dan bener-bener kenali oven masing-masing. Selamat mencoba ya! ;)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here